Kaume, Wong Cilik, Kata Mutiara, Wejangan, Semar, Mutiara Cinta, Gambar, Mutiara Jawa, Wong Cilik Ora Sugih Bondo Nangging Sugih Roso

Cerita Seks Semok Cindy Cindy Menjadikan Ghairah

ADSENSE HERE!
Cerita Seks Semok Cindy Cindy Menjadikan Ghairah-Seks Bibi, Cindy Menjadikan Ghairah - Dari zaman kanak-kanak Q tinggal bersama nenek saya, dan bersama nenek saya tinggal dengan paman dan ibu saudara saya (anak-anak nenek saya). Paman ketiga saya berkahwin dengan seorang wanita bernama Cindy yang saya panggil Tante Cindy.

Bibi Cindy adalah seorang yang cantik, wajah dan badannya agak seksi dan orang mudah untuk bersaing, terutamanya dengan saya.

Oh ya, nama saya Dimas, saya di sekolah menengah pada masa itu. Awalnya paman tinggal bersama kami, dan saya, yang pada masa itu sedang menikmati remaja tentang usia 16 tahun, seringkali melihat Bibi Cindy bersuara dengan suaminya, dan kadang-kadang di hadapan saya Bibi Cindy menyapu zakar saya, memanggilnya Om Wahyu. Batang pangkal paha pada masa itu adalah remaja yang menjadi tegang, dan setelah itu saya melancap membayangkan sedang melakukan hubungan seks dengan Bibi Cindy.

Selepas mereka berkahwin selama 1 tahun, mereka akhirnya berpindah dari tempat nenek kami dan membeli rumah sendiri yang tidak jauh dari rumah nenek kami. Sekiranya Mak Cik Cindy hendak pergi, dia biasanya memanggil saya untuk menjaga rumahnya, takut ada pencuri. Suatu hari saya dipanggil oleh Bibi Cindy untuk menjaga rumahnya.

Makcik Cita Cinta Mak Cik Cindy | Wisatameki.com

Apabila saya tiba, dia berada di dalam bilik dan memanggil saya, "Dimas, pergi ke bilik ...!"
"Mak Cik ..." jawab saya.
Ternyata di dalam bilik, ibu saudara saya mengenakan bra dan seluar dalam, saya diberitahu untuk mengikat tali bra. Dengan tangan gemetar saya menyambungkan bra. Ternyata Mak Cik Cindy tahu saya gemetar.
Dia bertanya, "Mengapa Dimas gemetar ...?"
"Tiada makcik," jawab saya.
Tetapi ibu saudara menjawab dengan cepat, dia memeluk badan saya dan mencium bibir saya sambil berkata, "Dimas, Bibi perlu pergi dahulu, ini Bibi, berikan saya pengenalan awal, kemudian apabila Auntie pulang ke rumah, Auntie akan memberikan yang lebih lazat."
"Mak Cik," jawab saya.

Kepala saya berasa pening, ini kali pertama saya menyentuh bibir seorang wanita, apalagi seorang wanita cantik seperti Bibi Cindy. Kemudian saya pergi ke bilik mandi untuk melancap sambil membayangkan tubuh Tante Cindy.

Cuba kita pukul 3 petang, makcik pulang ke rumah dan saya menyambutnya dengan mudah. Makcik Cindy pergi terus ke dalam bilik, sementara saya menunggu di ruang tamu, kira-kira sepuluh minit kemudian, dia menelefon pembantu rumahnya untuk diberitahu di pasar raya untuk membeli sesuatu, jadi tinggal di rumah saya dan ibu saudara Cindy.

Selepas pembantunya pergi, Bibi Cindy menutup pintu dan menyertai saya untuk memasuki biliknya.
Kemudian Bibi Cindy berkata, "Dimas, seperti yang saya janjikan, saya akan meneruskan pengenalannya."
Saya diam, gemetar dalam nafsu.
Tiba-tiba Makcik Cindy mencium bibir saya, dan berkata, "Balas kepada Dimas, menghisap bibir saya ...!"
Saya menyedutnya, dan ia berasa bibir yang sangat baik dan bau yang baik, kerana dia memakai minyak wangi Avon yang merangsang saya, saya menjadi malu.

Tiba-tiba dia memegang batang pangkal paha saya, saya sangat terkejut.
"Anda sudah tegang dan besar, Dimas," kata Mak Cik Cindy.
Kemudian Makcik Cindy berkata lagi, "Pernahkah anda melakukan hubungan seks dengan wanita?"
Saya menjawab sambil menggeletar, "Jangan seks, cuma mencium wanita kali ini."
Makcik Cindy tersenyum dan berkata, "Hari ini Auntie akan mengajar anda bagaimana untuk melakukan hubungan seks dengan seorang wanita."
Kemudian Mak Cik Cindy membuka baju supaya dia telanjang, maka dia memegang tangan saya dan membawanya ke payudara besarnya. Poker dalam talian

Semasa menggeletar saya memegang payudara dan memegang putingnya.
Makcik Cindy mendesis dengan senang hati menggosok saya dan berkata, "Teruskan ke Dimas ..., kemudian ...!"
Kemudian dengan keberanian saya mencium putingnya, dan Mak Cik Cindy semakin menderita. Dia membuka seluar pendek dan CD saya, jadi saya juga menjadi telanjang. Zakar saya tergelincir dan berkata, "Dimas, anda adalah besar, lebih besar daripada Om Wahyu."

Setelah berpuas hati menghisap puting susu ibu, saya mencium pusarnya, dan akhirnya tiba di vagina.
"Marilah Dimas, cepatkanlah dan menghisap saya!"
Saya bercakap untuk mencium ayamnya dan menjilatnya di dalam, sementara makcik mendesis.
Aunty berkata, "Kesabaran Dimas, Auntie mahu mencium Dimas terlebih dahulu."
Kemudian dia meletakkan saya di atas katil dan mula mencium biji ayam saya dan menghisap zakar saya perlahan-lahan. Rasanya seperti dunia hanyut, betapa senangnya, ia adalah kali pertama bahawa ayam saya disedut oleh seorang wanita cantik, terutama oleh Aindie Cindy yang sangat cantik.

Zakar saya semakin besar, dan ia berasa seperti saya ingin buang air kecil, tetapi berasa sangat baik, seseorang mahu keluar dari ayam saya.
Saya menjerit, "Makcik, Makcik ... pertama, saya mahu kencing terlebih dahulu."
Tetapi nampaknya makcik sudah tahu apa yang akan keluar dari pangkal paha saya, sebaliknya dia semakin kuat menghisap zakar saya. Akhirnya meletus dan keluar air saya, dengan kasih sayang Cindy menghisap air saya dan menjilat zakar saya untuk membersihkan air saya.
ADSENSE HERE!

No comments:

Post a Comment

Copyright © Wong Cilik. All rights reserved. Template by CB